Berita Otomotif Terbaru

Chevrolet akan Tinggalkan India dan Afrika Selatan

0 380

Singapore – Untuk menguatkan performa bisnis di dunia, General Motors (GM) merestrukturisasi pasar-pasar internasionalnya.

GM India akan fokus memproduksi dan ekspor kendaraan. Pabrik GM India di Talegaon tetap akan mengekspor kendaraan-kendaraan ke Meksiko, Amerika Tengah dan Amerika Selatan. Namun GM India akan menghentikan penjualan di India mulai akhir 2017.

Di Afrika Selatan, GM akan menjual pabriknya (GM South Africa) kepada Isuzu namun tetap mempertahankan 30% sahamnya di Isuzu Truck South Africa. Pabrik tersebut memproduksi kendaraan-kendaraan niaga ringan. Sama seperti di India, Chevrolet akan meninggalkan Afrika Selatan pada akhir 2017. GM tetap akan bekerjasama dengan PSA Group untuk mengevaluasi peluang bisnis Opel (sekarang dimiliki oleh PSA Group setelah dijual GM beberapa waktu lalu).

Restrukturisasi ini juga memengaruhi kantor pusa regional GM  di Singapura, di mana akan dirampingkan. Kantor regional ini akan tetap bertanggung jawab atas pengawasan strategis terhadap bisnis dan pasar regional yang tersisa, termasuk Australia dan Selandia Baru, India, Korea dan Asia Tenggara. Ini akan memberikan efisiensi organisasi yang lebih besar sambil memanfaatkan sumber daya global dan keahlian di pasar.

Di semua pasar yang terkena dampak restrukturisasi, GM bekerja sama dengan karyawan, perwakilan serikat pekerja dan pemerintah  mereka untuk memberikan dukungan transisi.

Sebagai hasil dari tindakan ini, GM mengharapkan penghematan tahunan sekitar $ 100 juta.

“Seiring dengan industri otomotif yang terus berubah, kami mengubah bisnis kami, menjadikan GM sebagai perusahaan yang lebih fokus dan disiplin,” kata Chairman dan CEO GM Mary Barra. “Kami berkomitmen untuk menerapkan modal ke inisiatif pengembalian lebih tinggi yang memungkinkan kami memimpin bisnis inti dan di masa depan mobilitas pribadi.

“Secara global, kami sekarang berada di pasar-pasar yang tepat untuk mendorong keuntungan, menguatkan kinerja bisnis kami dan memanfaatkan peluang pertumbuhan untuk jangka panjang. Kami akan terus mengoptimalkan operasi kami pasar-demi-pasar untuk lebih meningkatkan daya saing dan biaya dasar.”

Keputusan ini dibuat menyusul tinjauan menyeluruh atas operasi di pasar-pasar internasional dari GM International dan mencerminkan serangkaian tindakan yang diambil untuk memperbaiki kinerja bisnis global dimulai pada akhir 2013.

Pada 2015, General Motors menutup pabriknya di Indonesia sehingga saat ini PT General Motors Indonesia hanya menjadi distributor. Sementara Opel/Vauxhall telah dijual ke PSA Group pada Maret 2017. ###