Berita Otomotif Terbaru

Ghosn Ungkap Ambisi Aliansi Renault-Nissan-Mitsubishi

0 329

Paris — Para petinggi VW Group, Toyota Group, dan General Motors (GM) rasanya harus berpikir lebih keras lagi untuk menghadapi sekutu baru Renault, Nissan, dan Mitsubishi, yang dibentuk sejak 2016.

Tiga hari lalu (14/9), Renault-Nissan-Mitsubishi Alliance mengumumkan ambisi mereka di bawah rencana Alliance 2022.

Di akhir rencana strategis Alliance 2012, mereka menargetkan sinergi tahunan menjadi €10 miliar (saat ini €5 miliar), Untuk mencapai target ini, di satu sisi Renault, Nissan dan Mitsubishi Motors akan mempercepat kolaborasi di platform bersama, powertrains dan teknologi-teknologi listrik, otonom dan terhubung generasi berikutnya. Dari sisi lain, sinergi akan ditingkatkan dengan skala pertumbuhan Alliance.

“Total penjualan tahunan kami diperkirakan akan melampaui 14 juta unit, menghasilkan pendapatan diperkirakan mencapai $ 240 miliar pada akhir rencana,” kata Carlos Ghosn, chairman and chief executive officer of the Alliance.

Di bawah Alliance 2022, semua anggota aliansi akan meningkatkan penggunaan platform umum, dengan 9 juta kendaraan menggunakan 4 platform yang sama. Rencana 2022 juga akan menambah penggunaan powertrains umum menjadi 75 persen dari total penjualan.

Ghosn menegaskan bahwa Alliansi akan ekspansi besar-besaran dalam teknologi kendaraan listrik, sistem penggerak kendaraan otonom, konektivitas dan pelayanan mobilitas.

Pada 2022 mereka akan meluncurkan 12 kendaraan listrik murni. Di periode yang sama mereka akan mengenalkan 40 kendaraan dengan tingkat otonomi berbeda, sampai pada kemampuan otonom sepenuhnya.##