Berita Otomotif Terbaru

Toyota akan Agresif dengan Peluncuran Mobil Berlistrik

0 283

TOKYO – Pada 12 Mei 2021, Toyota Motor Corporation (TMC) telah mengumumkan hasil keuangannya untuk tahun fiskal yang berakhir pada 31 Maret 2021. Toyota juga menguraikan pendekatannya untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2050 melalui pendekatan multi-teknologi yang inklusif yang memastikan tidak ada pelanggan tertinggal.

Terlepas dari pandemi COVID-19, penjualan kendaraan global Toyota mencapai 7.646.000 unit, turun 1.309.000 unit dibandingkan tahun fiskal sebelumnya. Secara konsolidasi, pendapatan bersih untuk periode tersebut mencapai 27.214,5 miliar yen, turun 2.651,9 miliar yen. Pendapatan operasional turun dari 2.399,2 miliar yen menjadi 2.197,7 miliar yen, sedangkan pendapatan sebelum pajak penghasilan adalah 2.932,3 miliar yen. Laba bersih meningkat dari 2.036,1 miliar yen 2.245,2 miliar yen.

“Kami dapat mengurangi biaya dan menurunkan titik impas sebesar 2 juta unit sejak Lehman Shock, melalui upaya kami untuk membuat mobil yang lebih baik,” kata Kenta Kon, Chief Financial Officer TMC.

Pada kesempatan yang sama Toyota berkomitmen terhadap netralitas karbon; untuk semua orang – tidak hanya untuk grup atau wilayah tertentu.

Untuk industri otomotif, netralitas karbon berarti mencapai nol emisi CO2 di semua proses di seluruh siklus produksi, pengangkutan, pengoperasian, pengisian bahan bakar atau pengisian, dan daur ulang atau pembuangan kendaraan.

Beberapa orang percaya bahwa dengan memusatkan sumber daya, hanya satu solusi yang akan mencapai tujuan netralitas karbon lebih cepat. Namun, Toyota percaya bahwa berinvestasi dengan hati-hati dalam berbagai teknologi akan menjadi cara yang lebih cepat dan lebih inklusif untuk mencapai netralitas karbon di seluruh dunia.

Investasi Berkelanjutan Dalam Produk Dan Teknologi Rendah Karbon
Menciptakan solusi berlistrik rendah emisi untuk massa adalah bagian dari DNA Toyota. Saat ini, Toyota telah menjual lebih dari 17 juta mobil berlistrik di seluruh dunia – termasuk, pada tahun 2020, hampir 2 juta unit mobil berlistrik.

MOBIL LISTRIK TOYOTA

Toyota sekarang memiliki 55 mobil berlistrik yang praktis, andal, dan terjangkau dalam portofolionya, yang memungkinkannya memenuhi kebutuhan pelanggannya di seluruh dunia sambil berupaya menghadirkan teknologi optimal untuk meminimalkan emisi karbon di setiap kasus.

Pendekatan ini akan berlanjut dengan cepat, dengan Toyota semakin memperluas portofolio listrik globalnya menjadi 70 produk, termasuk 15 kendaraan baterai-listrik, pada tahun 2025.

Untuk memastikan produk-produk ini paling mudah diakses dan efisien, Toyota akan terus melakukan investasi yang signifikan dalam teknologi baterai baru, seperti solid state, dan motor listrik lebih efisien serta elektronik daya ditingkatkan.

Lebih Jauh Memanfaatkan Teknologi Sel Bahan Bakar Hidrogen Menuju Netralitas Karbon Yang Lebih Luas
Pada saat yang sama, Toyota akan terus berinvestasi dalam teknologi sel bahan bakar terdepan di dunia.

Toyota yakin teknologi sel bahan bakar dapat membantu membersihkan sebagian besar dari seluruh ekosistem transportasi dunia. Misalnya, ini dapat membantu mencapai netralitas karbon dalam truk dan transportasi berat, kereta api, bus, taksi, penerbangan, perkapalan, dan proses industri.

Ada peningkatan kesadaran akan potensi lingkungan yang signifikan dari hidrogen dan Toyota melihat peningkatan minat pada teknologi sel bahan bakar dari berbagai kelompok industri dan pasar.

Mencapai Netralitas Karbon Dengan Mesin Pembakaran Internal
Diperkirakan ada lebih dari 1,4 miliar kendaraan di dunia saat ini, dan sebagian besar memiliki mesin pembakaran internal. Sebagai bagian dari strateginya untuk mencapai netralitas karbon lebih cepat, Toyota sedang menjajaki dan menguji cara-cara yang mungkin dilakukan untuk meminimalkan emisi karbon mereka.

Bahan bakar hidrogen, serta alternatif bahan bakar elektronik terbarukan lainnya yang terbuat dari hidrogen dan biofuel, dapat membantu meminimalkan emisi karbon dari armada kendaraan dunia yang ada.

Dan, jika itu terwujud, tidak hanya infrastruktur yang ada dapat digunakan, tetapi semua kendaraan termasuk yang sudah dijual dan digunakan mungkin dapat secara signifikan mengurangi emisi karbonnya secara keseluruhan.

Komitmen untuk Mencapai Netralitas Karbon Tanpa Tertinggal Pelanggan
Toyota berkomitmen untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2050 dan sangat yakin bahwa berbagai solusi teknologi diperlukan untuk mencapainya dengan lebih cepat. Karenanya, Toyota yakin lebih baik mempertahankan kerangka regulasi terbuka menuju netralitas karbon dan tidak membatasi kemungkinan solusi teknologi terlalu dini.

Ini akan memungkinkan perusahaan dan masyarakat untuk bekerjasama dengan semua teknologi yang tersedia untuk mencapai hasil terbaik dan tercepat menuju netralitas karbon – menggunakan solusi dan infrastruktur mana pun yang paling sesuai dengan kebutuhan lokal mereka.

Tidak ada satu perusahaan atau negara yang dapat mencapai tujuan netralitas karbon sendirian. Semua industri harus bekerja sama untuk mengembangkan teknologi dan infrastruktur baru bekerja sama dengan ilmuwan dan akademisi, serta pemerintah daerah dan nasional.

Toyota ingin mempertahankan posisinya sebagai mitra tepercaya untuk membuat produk & solusi yang sesuai bagi setiap warga negara untuk membantu masyarakat di seluruh dunia mencapai netralitas karbon lebih cepat, sambil memastikan bahwa tidak ada pelanggan yang tertinggal. ##